Kamis, 13 Januari 2022

Tim Peneliti Beberkan Keunggulan Vaksin Nusantara

10 March 2021
Mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (Foto: detik.com/Rengga Sancaya)

Jangkauan-Jakarta. Vaksin Nusantara besutan mantan Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto menjadi sorotan. Pasalnya, vaksin ini menggunakan pendekatan yang berbeda dalam pengembangannya.

Dilansir dari medcom.id, Vaksin Nusantara diklaim menjadi satu-satunya vaksin yang menggunakan sel dendritik. Tim Peneliti Vaksin Nusantara dari RSUP dr Kariadi Semarang, Muchlis Achsan pun membeberkan keunggulan vaksin dengan memanfaatkan sel dendritik.

“Vaksin dendritik ini merupakan vaksin yang autolog karena berasal dari darah pasien sendiri, tidak mengandung asupan yang berbahaya dan meragukan,” kata Muchlis dalam Rapat Kerja di Komisi IX, Rabu, 10 Maret 2021.

Dengan begitu, dia meyakini jika vaksin Nusantara memiliki tingkat keamanan yang tinggi. Karena merupakan autolog, yang merupakan komponen sel darah putih pasien itu sendiri, maka harga pembuatan vaksin ini pun tidak akan lebih mahal dari yang beredar saat ini.

“Harga sebanding dengan vaksin yang beredar, dan karena bersifat individual serta on side maka akan dapat memotong biaya penyimpanan dan pengiriman,” jelasnya.

Lebih lanjut, karena autolog maka vaksin dengan sel dendritik ini tidak memerlukan komponen virus lainnya. Jadi akan lebih aman ketika disuntikkan kepada pasien dengan gejala penyakit tertentu.

“Tidak ada komponen virus yang disuntikkan ke dalam tubuh pasien. Maka diharapkan aman untuk yang imunitasnya rendah, penderita kanker, penyakit auto imun, alergi komponen vaksin, ini akan dibuktikan dengan penelitian,” tutupnya.

Baca Juga : https://www.jangkauan.com/kesehatan/bpom-vaksin-nusantara-tidak-memenuhi-kaidah-klinis/

berita terkait
Komentar
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments