Selasa, 19 Oktober 2021

Buru KKB : 400 Prajurit Yonif 315 Diberangkatkan ke Papua

23 May 2021
Pemberangkatan 400 prajurit Yonif 315/Garuda (Foto: Istimewa)

Jangkauan-Bogor.  Pasukan Yonif 315 Garuda yang dijuluki “pasukan setan” diberangkatkan ke Papua untuk menumpas teroris kelompok kriminal bersenjata (KKB). Sebanyak 400 prajutit TNI itu mengemban misi menumpas gerakan separatis dan menjaga keamanan Bumi Cendrawasih dengan kesejahteraan.

Pelepasan pasukan ini dipimpin langsung Komandan Korem (Danrem) 061 Suryakencana Brigjen TNI Achmad Fauzi di Mako Yonif 315 Garuda, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu (23/5/2021).

“Kami tadi melaksanakan acara tradisi pengantaran Satgas Yonif 315 Garuda sebagai pasukan satgas pengamanan daerah rawan di Papua. Jadi mereka dapat kehormatan, tugas mulia dalam bingkai NKRI membawa panji-panji bendera Merah Putih,” kata Achmad Fauzi seperti dilansir dari inews..

Fauzi menambahkan, ratusan prajurit TNI AD itu sudah dibekali persiapan yang matang sejak beberapa bulan lalu. Mereka akan bertugas selama sembilan bulan ke depan dengan menempati 19 pos di Papua.

Baca juga : https://www.jangkauan.com/1-kkb-tewas-di-ilaga-setelah-baku-tembak-dengan-tni/

https://www.jangkauan.com/roket-40-laras-marinir-hebohkan-kota-sorong-papua/

“Kami harapkan nanti bulan Januari-Februari mereka kembali lengkap. Mereka dibekali latihan segala macam dalam persiapan ke sana,” ucapnya.

Jenderal bintang satu itu berpesan kepada prajuritnya untuk melaksanakan tugas pengamanan dengan pendekatan kesejahteraan. Terutama merangkul masyarakat Papua yang memang membutuhkan.

“Yang pertama adalah cari dekati dan layani untuk masyarakat Papua. Banyak sekali yang membutuhkan mungkin pengobatan bagaimana meningkatkan kesejahteraan hidup dengan ketahanan pangan, cara bercocok tanam, pertanian serta peternakan yang baik dan benar. Mereka butuh perhatian terutama anak-anak muda yang siap mengabdi melalui TNI-Polri ataupun ASN yang lain. Kita bina sebaik-baiknya,” ucap Fauzi.

Tetapi, lanjut Fauzi, prajurit tersebut juga diminta untuk siap menumpas kelompok-kelompok atau orang yang melawan NKRI di tanah Papua. “Kedua cari dekati dan hancurkan bagi kelompok atau orang yang berbeda pandangan, kelompok separatis teroris. Jadi cari dekati dan hancurkan, kalau mereka menyerah kepada NKRI lebih baik. Tapi kalau tidak mau cari dekati dan hancurkan. Itu pesan saya, jaga keamanan papua dengan kesejahteraan,” ujarnya.

Baca juga : https://www.jangkauan.com/kontak-tembak-di-hari-lebaran-2-kkb-papua-tewas/

https://www.jangkauan.com/polri-catat-150-anggota-kkb-militan-yang-terus-diburu/

Di samping itu, Fauzi meminta kepada masyarakat agar tidak menyebut para prajutnya sebagai pasukan setan. Karena, pada dasarnya mereka membawa perdamaian kepada masyarakat di Papua.

“Saya selaku Danrem sebutlah mereka prajurit Garuda, pasukan Garuda yang akan berjuang terbaik dalam bingkai NKRI jangan sampai disebut pasukan setan karena mereka membawa kebaikan kedamaian kepada masyarat Papua. Sebutan-sebutan (pasukan setan) tadi juga menentukan atau simbol yang kurang baik juga berpotensi tidak baik,” tuturnya.

Sebelum diterjunkan untuk mengamankan wilayah rawan di Papua guna memberantas KKB, prajurit Satgas Yonif 315/Garuda telah melakukan latihan keras di hutan selama satu bulan sejak 27 Maret 2021 lalu.

Dipastikan bahwa pengetahuan, keahlian, mental, fisik, sarana prasana, dan persenjataan Yonif 315/Garuda, telah siap. Pasukan ini diketahui telah menjalani latihan taktik dan teknik pertempuran di segala medan hutan maupun perkotaan.

Dengan perbekalan berbagai kemampuan itu, diharapkan pasukan ini mampu menumpas kelompok separatis bersenjata di Papua, dengan tetap memperhatikan faktor keamanan dalam setiap langkah dan tindakan.  

Baca juga : https://www.jangkauan.com/diserang-kkb-di-distrik-serambakon-4-anggota-tni-terluka/

https://www.jangkauan.com/papua-kembali-memanas-2-anggota-tni-tewas-dikeroyok-20-otk/

berita terkait
Komentar
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments